Tak Perdulikan Protokol Kesehatan, Warga Berkerumun di Tanah Abang Beli Baju Baru

Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1441 Hijriyah yang tinggal menghitung hari, sebagian masyarkat Jakarta tampak memadati Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (20/5/2020). Kebanyakan dari mereka berburu baju baru dan keperluan lebaran lainnya.

 Warga berdesak-desakan berburu keperluan lebaran di Blok F Pasar Tanah Abang, Jakarta di tengah PSBB. (Suara.com/Bagaskara)
Keremunan warga di satu lokasi tentunya mengabaikan aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Jakarta. Padahal aturan itu masih berlaku untuk mencegah penyebaran virus Corona.

Berdasarkan pantauan Suara.com di lokasi pada Rabu siang, terlihat pengunjung terus menerus berdatangan ke Pasar Tanah Abang tepat di Blok F.
Mereka tampak memadati setiap lapak kios maupun toko-toko pakaian yang memang buka.

Sementara itu, ramainya pengunjung di Tanah Abang ini juga diperparah dengan tidak diterapkannya protokol kesehatan dengan baik dan benar.

Adapun mayoritas memang terlihat pedagang dan pembeli di sini menggunakan masker, baik medis maupun masker yang berbahan kain. Namun, ada yang luput yakni tidak diterapkannya physical distancing atau jaga jarak antara pedagang dan pembeli.

Sehingga tak jarang kontak fisik pun tak terhindarkan akibat saling berhimpitan.

Salah satu pengunjung Pasar Tanah Abang, Blok F, bernama Andi rela datang jauh-jauh dari Parung Panjang, Bogor, Jawa Barat untuk membeli keperluan pakaian lebaran.

"Iya ini sengaja saya dari Parung Panjang. Baru belanja," kata Andi saat berbincang dengan Suara.com.
Petugas Satpol PP mengimbau warga yang ingin belanja di Pasar Tanah Abang saat PSBB untuk segera pulang. (Suara.com/Bagas)
Terpisah, Camat Tanah Abang Yassin Pasaribu mengakui jika aktivitas jual beli di Blok G memang masih sering terjadi. Dia tak menampik jika para pedagang masih kerap berjualan di trotoar jalan.

"Yang di Blok G masih ada (aktivitas), namun di trotoar saja," ujar Yassin melalui pesan singkat kepada Suara.com.

Meski demikian, Yassin mengklaim pihaknya tetap memberi imbauan bagi para pedagang untuk menghentikan sementara aktivitas jual beli. Pasalnya, kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar yang diterapkan oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta hinggs kekinian masih berlangsung.

"Masih, kami masih beri imbauan. Berlangsung terus pokoknya," sambungnya.
Yassin mengakui jika pihaknya kewalahan mengawasi pedagang yang nekat berjualan. Yassin mengaku jumlah personel Satpol PP kalah banyak dengan para PKL di Tanah Abang.

0 Response to "Tak Perdulikan Protokol Kesehatan, Warga Berkerumun di Tanah Abang Beli Baju Baru"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel